[Cerpen] Pertemuan Yang Singkat

Mungkin hampir semua orang bisa membuat cerpen (cerita pendek), tentang hal apapun. Tapi masalahnya mungkin cuma menarik atau enggaknya aja sih, atau cara penulisan masing-masing yang berbeda. Dan gue sendiri nyoba belajar bikin cerpen, sebuah cerita pendek yang diambil dari kisah nyata gue sendiri. Cekidot lah..

* Pertemuan yang Singkat *
By: Pinoci
Cerpen Pertemuan yang Singkat

Setelah menempuh perjalanan udara menggunakan salah satu maskapai penerbangan domestik, akhirnya gue sampai di kota Banjarmasin. Sebuah kota yang baru pertama kali gue singgahi dengan tujuan yang mungkin bisa dibilang bodoh dan nekad. Karena gue bela-belain ke Banjarmasin buat nemuin seseorang yang sudah lebih dari tujuh bulan terakhir hilang kontak (baca: lost contact). Tapi buat gue yang terpenting adalah menepati sebuah JANJI yang pernah terucap ke dia buat ke Banjarmasin.

Sekitar jam 12:20 wib atau 13:20 wita, pesawat yang gue naiki dari bandara Soekarno Hatta Jakarta, mendarat dengan selamat di bandara Syamsudin Noor Banjarmasin. Turun dari pesawat langsung menuju bus Airport yang sudah terparkir disebelah Pesawat. Hanya beberapa menit perjalanan bus dari pesawat menuju ruang bandara Syamsudin Noor.

Turun dari bus Airport kemudian jalan menuju pintu kedatangan, dan kebingungan pun terjadi. Gue ambil ponsel dari kantong buat nge-twitt dan juga mengirim SMS ke seseorang yang mau gue temuin.

– Gue: “Aku udah sampe Banjarmasin, baru sampe. Maaf td ga sempet ngabarin karna telat berangkat dari rumah”.
– Dia: “aku masih kerja, kira2 jam 5 baru pulang.” “kamu sampe kapan di Banjarmasin?”
– Gue: “Hmmmm.. Trus aku kemana nih (?).. Sampe besok / sabtu disini”
– Dia: “aku bisanya nemuin kamu jam 5 pas jam pulang di KFC pal 4”.
– Gue: “Wait.. Nyelesain kebingungan aku dulu nih mau kemana. Apa aku langsung ke KFC pal 4 aja (?) tapi itu dimana n naik apa kesana (?) :((“

Tapi dia ngga bales. Akhirnya gue memutuskan buat jalan kedepan bandara cari angkutan ke KFC pal 4. Tapi karna masih bingung dan kebetulan pulsa mau abis, mampir ke konter jual pulsa sekalian tanya.

– Gue: “beli pulsa XL mas, yang 25 ada?”
– Mas2 Konter: “iya ada,, tulis aja nomernya disini”. sambil ngasih buku catatan pulsa elektrik
– Gue: “oiya mas, mau tanya dong.. Kalo ke KFC pal 4 naik angkutan yang mana yah?” tanya gue gak lama setelah pulsa terkirim.
– Mas2 Konter: “naik taxi (angkot) yang warna ijo mas”
– Gue: “oh, yaudah makasih ya mas.”

Gue jalan lagi sambil nungguin angkot lewat. Gak lama ada yang lewat, tapi pas gue tanya ke supir angkot-nya katanya suruh naik angkot yang warna ijo-kuning. Jadi tambah bingung deh. Akhirnya gue lanjut jalan lagi sampai bundaran tugu pintu masuk area bandara yang ternyata lumayan cukup Jauh dari bandara tadi. Kebetulan ada angkot lewat, pas gue tanya ke supirnya, suruh naik aja tapi mesti nyambung angkot lagi. Yaudah gue naik.

Beberapa menit berlalu perjalanan dari bundaran bandara. Sempet ngobrol-ngobrol sama supir angkotnya. Sampai akhirnya nyambung angkot kedua dan sempet macet beberapa menit. Dan sekitar jam 15:11 wita gue nyampe di KFC pal 4 Banjarmasin.
Turun dari angkot gue jalan ke KFC, sebelum masuk gue sms dia:

– Gue: “aku udah sampe KFC pal 4. yang depan jalan ada plang iklan gede kan (?)
– Dia:”yg bangunan cuman buat KFC aja, trus aku belum jam pulang.”
– Gue: “Iya, di Jln A. Yani Banjarmasin kan, yg depannya ada pembangunan jalan layang jg (?). Yaudah gpp, aku tungguin kok. :)”

Abis sms gue masuk kedalem KFC buat mesen minum. Karna tadi dijalan lumayan panas dan melelahkan.

– Mba2 KFC: “Silahkan mas, mau pesen apa?”
– Gue: “Mocca Float aja mba”
– Mba2 KFC: “tapi gak pake ES mas, lagi abis.”
– Gue: “yaudah gapapa”
– Mba2 KFC: “mau minum disini apa dibungkus?”
– Gue: “minum disini aja mba”
– Mba2 KFC: “bentar ya mas.”
– Gue: “iya mba”
– Mba2 KFC: “ini mas”
– Gue: “makasih.. oiya mba, ini bener KFC pal 4 kan?”
– Mba2 KFC: “iya bener mas”
– Gue: “oke. makasih ya mba”

Gue jalan keluar sambil bawa minuman yang tadi dipesen. Kebetulan diluar ada bangku dan meja kosong, gue duduk disitu buat nungguin dia yang bisa dateng jam 5. Duduk nyender di bangku sambil liatin kemacetan di jalan yang kebetulan ada pembangunan jalan layang, sambil twitteran.

Menit demi menit berlalu, sampai jam pun terlewati. Baru terdengar nada dering sms dari ponsel gue di jam 17:09 wita:

– Dia:”kamu masih disana?”
– Gue: “masih kok. Ni lg nyender di bangku KFC :D”

Gak ada balesan lagi dari dia. Gue lanjut nyender sambil twitteran nungguin dia dateng. Lagi asik ngetwit tiba-tiba ada cewek lewat depan gue dan nyamperin gue. Kita sempet saling liatin sambil senyum rada bingung, sampe akhirnya gue salamin dia dan nyuruh dia duduk. di jam > 17:26 wita ..

“Pino”
“Icha”
“baru sampe.. emang deket dari tempat kerja?”
“iyah,, gak juga sih, lumayan jauh”
“oh..”

Kita sempet sama-sama diem sejenak. Gue merhatiin muka dia sambil senyum, sedangkan dia sibuk megangin hape dan rada gelisah gitu.

“bingung deh mau ngomong apaan…. kamu sendirian kesini?”
“iya”
“naik apaan kesini nya, kok aku gak liat?”
“aku bawa motor.”
“owh, pantesan.. diparkir disitu yah?” gue sambil nunjuk tempat parkir KFC
“iyaa”

Lagi-lagi kita sama-sama terdiam. Gue masih aja merhatiin muka dia yang makin gelisah dan rada bingung sambil megangin handphone. Gue coba membuka obrolan lagi..

“Gimana kabar kamu?”
“Ya begini.. Kaya yang kamu liat sekarang, baik.. Kamu?”
“Alhamdulillah.. aku juga baik kok.”
“Aduh maaf yah aku gak bisa lama-lama.”
“Kamu mau langsung pulang?”
“Gak sih, cuma masih ada barang yang harus dianter, orangnya udah nungguin.”
“Oh gitu..” ” Oiya, kamu masih kerja di…..”
“Texas..?”
“Iya itu Texas.. sampe lupa aku.”
“Masih kok.”
“Ohh”

Terdiam lagi, kali ini dia makin gelisah, apalagi sempet ada yang telpon dan sempet ada percakapan yg kayanya penting banget. Tapi gue gak ngerti karna dia pake bahasa daerah Banjarmasin.

“Kamu entar nginep dimana?”
“Ga tau deh 🙁 ”
“Nah, kok gitu?”
“Ya ga tau juga deh.. Yang penting buat aku sih, tujuan aku kesini udah terpenuhi dan udah ketemu sama kamu. hehehe..”
“Kamu aneh deh. Kenapa gak hubungin temen CF yang tinggal di Banjarmasin, kan banyak..?”
“ada sih, tapi yang cowok pada jauh dari sini dan pada sibuk, jadi ga bisa nyamperin kesini deh.”
“Trus nanti kamu gimana?”
“entahlah…”

Handphone dia bunyi lagi, dan sepertinya telpon dari orang yg nungguin dia, sampe dia nelpon balik dan tetep pake bahasa daerah banjar yang bikin gue bengong bego sejenak gak ngerti.

“Aduh… aku disuruh buru-buru nih.. ada yang nungguin udah dari tadi.”
“Kamu mau cabut sekarang ?”
“Iya.. maaf yah gak bisa lama-lama..”
“Iya.. gak papa kok 🙂 “

Kita salaman dan dia pun langsung pergi menuju tempat parkir motor disebelah gedung KFC. Selepas dia cabut dari bangku depan gue, gue perhatiin dia sampe parkiran, naik motor dan lewat depan gue keluar jalan raya. Tapi dia tanpa sekali pun nyapa, atau bahkan nengok ke arah gue.. enggak !!! 😐

Selepas dia pergi gue cuma bisa bengong liatin jalanan yang barusan dia lewatin. Masih membekas jelas di mata gue, raut muka dia yang manis kebingungan rada kalut. Dan ternyata, pertemuan gue sama dia tadi terjadi cuma dalam waktu 10 Menit. Sebuah pertemuan singkat yang canggung, tapi membekas. Menjadi akhir dan jawaban dari ketidakpastian gue selama ini, dan rencana ke Banjarmasin yang udah lama ter-planing pun terselesaikan..

– Judul : Pertemuan yang Singkat
– By : Pinoci aka Arie aka Herie
– Lokasi : Di KFC Pal 4 (Jl. A Yani Km 4) Banjarmasin
– Time : 17:26 wita – 17:36 wita (27 Juni 2013)
– On : #BJMStory

Kategori: Cerpen