Kamu Pakai Hati Tapi Aku Mungkin Enggak

Pinoci – Sekilas mungkin kaya sebuah judul lagu yang sempet ngetrend dikalangan remaja akhir² ini. Yaps, lagunya si cantik Mytha “Aku Cuma Punya Hati”. Tapi gimana jadinya, kalo tulisan gue kali ini adalah ngebahas tentang si ‘Tersangka’ dibalik lagunya Mytha itu. Misalnya ada seseorang yang mungkin pakai hati ke gue, tapi gue nya enggak.. ~nguahahaha~ (jahat)

Kamu Pakai Hati Tapi Aku Mungkin Enggak
Siapa sih yang gak tau lagunya si kak Mytha ini, pastinya banyak diantara kalian yang suka kan? Menjadikan lagu itu sebuah sountrack kehidupan asmara atau malah jadi sountrack keGalauan kalian (hayoo ngaku)..

.. aku cuma punya hati.. tapi kamu mungkin tak pakai hati..

Di lagu itu, kesannya si cewek ini (karna yang nyanyi cewek) kesian banget yak. Udah sayang pake hati ke cowok, tapi si cowoknya malah kagak pake hati. Jahat banget kan si cowok? Nah, gimana jadinya kalo misalnya si cowok ini adalah Gue.. Misalnya beberapa bulan lalu secara gak sadar, kemungkinan gue pernah menjadi ‘tersangka’ si cowok dalam lagunya kak Mytha.. Iya, berarti GUE JAHAT !!! ~nguahahaha~

~¤~ ๏[•ิ_•ิ]๏ ~¤~

Hampir semua Hubungan diawali dengan yang namanya ‘Perkenalan’. Entah itu sebuah perkenalan yang Disengaja ataupun Gak sengaja.. Beberapa bulan sebelumnya, kemungkinan gue pernah kenal sama seorang cewek di dunia maya Camfrog (soale gue pelupa sih, jadi rada lupa pernah kenalan). Setelah perkenalan itu, kita sempet lost contact. Dan beberapa bulan kemudian, Dia tetiba nongol di chat, nyapa, kalo gue itu sombong..Gue sempet bingung, lah ngapa gue dibilang sombong? Emang kita pernah kenal yak? Tapi setelah gue inget², kayanya gue emang pernah kenalan sama Dia, tapi lupa kapan.. ~nguahahaha~

Sebuah perkenalan yang kayanya gak disengaja dan sempet lost contact yang kemudian ketemu lagi, perkenalan yang tertunda itu lama² menjadi sebuah kedekatan.. Yaps, gue sama dia akhirnya bisa deket n akrab, walaupun awalnya masih di dunia maya..

Hingga akhirnya terjadilah sebuah pertemuan pertama sama dia. Disuatu tempat bersama teman² dunia maya (camfrog) lainnya. Pertemuan pertama yang mungkin rada canggung, tapi terkesan biasa aja. Karna walaupun deket, kedekatan gue sama dia bisa dibilang masih biasa aja.. Jadi pas ketemu, ya biasa aja sih menurut gue mah..

Sampe pada pertemuan² berikutnya, kedekatan yang biasa, kayanya jadi gak biasa gitu.. Karna setelah pertemuan pertama yang ramean, pertemuan berikutnya lebih sering cuma berdua aja.. Dan entah siapa yang memulai atau mendesklarasikan, hubungan kita yang biasa aja, menjadi sebuah hubungan yang selayaknya remaja sekarang bilang dengan sebutan ‘Pacaran’. Yaps, gue sama dia Pacaran, yang hanya setelah beberapa kali pertemuan..

Catatan:
Dibagian ini, mungkin ada beberapa orang yang udah kenal gue, ngerasa aneh atau bertanya²..
“kok dia mau ya sama Pinoci?” atau
“akhirnya Pinoci punya Pacar juga..” atau
“cieee… akhirnya ada yang mau juga sama lo..” atau
“wahh,, cewek mana lagi yang bakal lo kibulin?” atau
“ohh, jadi gitu.. cukup tau aja gue sama lo”
Dan mungkin beberapa kalimat lainnya yang entah apa aja terlintas di pikiran mereka (temen² camfrog atau temen real gue).. ~nguahahahaha~

Oke.. Bisa dibilang waktu itu Gue Pacaran sama Dia. Selayaknya orang pacaran, kita kadang melakukan ritual orang pacaran pada umumnya. Kadang Chattingan, SMS’an/BBM’an, Telponan, Video Call, Ketemuan, Jalan, Nonton, Makan Bareng, dan sejenisnya lah. Kalo lo pernah pacaran, pasti tau lah apa aja yang dilakukan orang Pacaran..

Minggu pertama dan kedua, hubungan Gue sama Dia masih selayaknya orang pacaran. Tapi karna gue orangnya kalo dirumah lebih fokus ke Komputer ngurusin blog, browsing, atau nonton streaming gak jelas, seringnya Hape gue geletakin mengenaskan diatas meja komputer dan jarang terjamah sama gue. Jadi, kalo dirumah gue jarang contact atau ngehubungin dia…

Awalnya mungkin Dia bisa ngertiin, karna kadang gue juga ngasih alasannya juga. Tapi lama², Dia ngerasa gue lebih cuek, atau tepatnya dia ngerasa sering dicuekin sama Gue..!! Ya karna gue jarang hubungin Dia. Kalo Dia hubungin gue, gue nya telat bales. Jarang ngasih perhatian sama dia, sering lupa jadwal keseharian dia, yang intinya gue terkesan terlalu cuek sama dia..

Ada satu kejadian yang mungkin menjadi salah satu alasan …..Jadi gini.. Disuatu hari, salah satu Sahabat Dunia Maya gue (pernah gue tulis di cerpen sebelumnya), kebetulan ada waktu senggang buat ketemu n’ jalan. Karna sejak pertemuan pertama, Dia selalu sibuk sama kuliahnya.. Nah, kebetulan gue juga ada rencana buat ketemuan sama si Pacar, jadi gue ajak sekalian si sahabat gue ini buat jalan dan nantinya gue kenalin sama si Pacar. Sampe akhirnya gue jemput sahabat gue, trus gue ketempat temen yang disana ada si Pacar. Dan ketemulah kami berlima (gue, sahabat gue, pacar gue, dan dua temen camfrog gue).

Niat gue sebenernya cuma pengen ngenalin Sahabat gue sama Dia (si Pacar), tanpa maksud apapun selain itu. Tapi ternyata, kesimpulan dan reaksi Dia ataupun temen² gue beda. Mereka bilang gue gak punya hati n gak punya pikiran.. Masa ngenalin Sahabat cewek sama Pacar disaat yang kurang tepat..

Iya sih, hari itu bisa dibilang emang rada kurang tepat waktunya buat ngenalin Sahabat gue. Karna hari itu, Dia baru baekan dari Sakit. Sehari sebelumnya dia sempet dirawat di rumah sakit, dan gue gak sempet jenguk Dia. Dan disaat dia baru baekan, pengen ketemuan sama gue, tapi gue nya malah bawa temen cewek. Ya wajar sih kalo dia langsung BETE…. (iya salah gue)

Abis kejadian itu, dan juga karna ke-terlalu-cuek-nya gue, hubungan Gue sama Dia mulai rada gimana gitu. Penjelasan gue pun seakan gak berarti. Ya karna emang gue nya juga salah sih.. Walaupun akhirnya bisa baikan lagi, tetep ada sesuatu yang jadi ‘Duri’ dihubungan gue sama Dia..

Disekitaran minggu ketiga atau keempat (gue rada lupa), gue janjian ketemuan sama dia..

Hari itu gue jemput Dia langsung dari tempat kerja trus langsung ke Mall terdekat. Awalnya mau nonton, tapi karna film nya kurang menarik, akhirnya kita ke tempat Karaoke. Kita karaoke selama 2 jam (kalo ga salah sih 2 jam. gue rada lupa)..

Selesai Karaoke sekitaran jam 7 malem. Pokoknya hari udah gelap lah.. Kita sempet makan bareng di stand foodcourt yang gue suka. Selesai makan, kita ke minimarket. Disitulah sempat terjadi Konferensi Meja Bundar tentang Hubungan Gue sama Dia… ~jeng jeng jeng~

Gue sama Dia ngobrol berdua disebelah Mini Market yang ada meja + bangku buat nongkrong.. Obrolan Gue sama Dia yang intinya adalah ngebahas tentang ‘CUEK’ nya gue ke Dia, sedikit ngebahas tentang kejadian perkenalan sahabat gue sama dia, Pertanyaan tentang rasa ‘Sayang’ gue ke Dia, kelanjutan ‘Hubungan’ Gue sama Dia, dan hal² yang bersangkutan dengan hubungan Gue sama Dia lah..

Disitu sempat terjadi ketegangan, kediaman, penjelasan panjang lebar yang terkesan gak jelas. Pokoknya mah kejelasan tentang hubungan gue sama dia, apakah mau dilanjut atau udahan aja..

Awalnya gue pengen nge-Udahin hubungan sama dia. Tapi dia bilang masih pengen nyoba bertahan dan berharap gue bisa lebih peka atau ngasih perhatian ke dia. Dan setelah gue pikirin lagi, akhirnya gue pun coba bertahan dan berusaha buat berubah. Merubah keCuekan gue, dan bisa menjadi sedikit perhatian ke dia… (gue janjinya sih gitu)

Beberapa hari setelah pertemuan itu, ternyata gue masih sama aja. Gue masih jarang ngasih kabar, jarang contact dia. Yah, boro² ngasih perhatian, ngasih kabar aja jarang (bahkan mungkin menurut dia, enggak pernah). Akhirnya disuatu hari, dia telpon gue. Dia mempertanyakan tentang Hubungan Gue sama Dia ini. Dia juga sempet ngebahas dipertemuan kemaren… Yang akhirnya.. Obrolan beberapa menit ditelpon itu menghasilkan sebuah keputusan, Hubungan Kita Harus Berakhir..!!

Karna gue ngerasa emang belum bisa berubah, dan gue juga ngerasa kasian sama dia yang selalu merasa dicuekin sama gue. Seperti apa yang pernah dia tulis disebuah status, “Punya Pacar tapi kaya Gak Punya Pacar”, akhirnya gue Iyain aja pas dia minta Udahan. Atau tepatnya sih, gue udahin hubungan gue sama dia. Iya, akhirnya Kita PUTUS.. !!!

…kamu berbohong aku pun percaya
…kamu lukai ku tak peduli
…coba kau pikir dimana ada cinta seperti ini

Lirik diatas mungkin pas banget kalo dia yang nyanyiin buat gue.. Yaps, hubungan gue sama dia yang cuma sekitar sebulan, harus berakhir dengan kalimat, “Kamu Pakai Hati Tapi Aku Mungkin Enggak”..

~¤~ ๏[•ิ_•ิ]๏ ~¤~
Kamu Pakai Hati Tapi Aku Mungkin Enggak

Kejadian diatas, mungkin ada yang pernah ngalamin atau malah jadi tersangkanya?
Kesimpulan gue setelah mengalami sebuah Hubungan Singkat diatas, kemungkinan beberapa hal berikut ini menjadi alasannya:

1) Udah Terlalu Lama SendiriSeperti salah satu lagu dari Kunto Aji “Terlalu Lama Sendiri” mungkin pas banget buat jadi alasan pertama dalam kasus ini.. Orang yang udah terlalu lama sendiri, udah terlalu lama dengan kesendirian alias udah lama nge-Jomblo. Akan terbiasa dengan kesendirian.

Kalo kita lagi Jomblo, kan gak perlu repot ngasih kabar ke seseorang. Gak perlu takut gak ngasih perhatian ke seseorang. Gak harus kesel karna gak boleh ini-itu sama seseorang. Intinya, karna udah lama jomblo, udah terbiasa tanpa itu semua. Jadi, kalo misalnya tetiba harus memulai dan menjalin suatu hubungan dengan seseorang, terkadang akan masih terbawa kebiasaan itu, yang akhirnya lebih cuek atau dibilang cuek sama pasangannya..

2 Lupa Caranya PacaranAlasan kedua mungkin karna Udah LUPA CARANYA PACARAN..!!!
Secara, mungkin karna udah terlalu lama sendiri dan udah lama gak Pacaran. Jadi pas pacaran lagi rada lupa caranya pacaran, atau malah beneran lupa caranya pacaran…

Ya misalnya lupa cara ngasih kabar ke Dia. Lupa cara ngasih perhatian ke Dia. Lupa cara minta maaf yang bener pas bikin salah yang disengaja atau enggak. Lupa ngertiin kebiasaan atau kekuarangan Dia. Lupa kalo kita lagi punya pacar.. Jadi wajar kalo kejadian diatas terjadi..

3 Gak Pake HatiDan alasan ketiga adalah point utama dari tulisan gue, yaitu: “GAK PAKE HATI” !!! Loh, kok bisa ??
Dengan melihat dari dua alasan diatas, mulai dari karna udah terlalu lama sendiri dan lupa caranya pacaran, kalo misalnya harus menjalin hubungan lagi, bisa jadi karna, “Yaudahlah jalanin aja dari pada Jomblo”.. (parah yah?)

Ya mungkin ga semuanya kaya gitu, tapi sebagian besar dan gue ambil contoh dari diri gue sendiri. ‘Akan ada saat seseorang yang udah terlalu lama sendiri, akan sulit untuk memulai suatu hubungan yang serius pake hati..’

Bisa diliat juga gimana cerita gue diatas, atau gimana ekspresi dan kelanjutan pas si pasangan minta udahan. Kalo si cowok kok biasa aja dan nge-Iyain langsung tanpa ada ekspresi muka sedih atau nyesel, bisa jadi dia emang gak pernah pake hati..

Kalo udah kejadian kaya gini, kasus tentang kalimat, ‘kamu pake hati tapi aku mungkin gak pake hati‘ ini, aakan terasa menyakitkan buat si pasangan (si cewek).. Karna terkesan tega banget, si cewek suka dan sayang beneran pake hati, tapi si cowok malah cuma suka biasa aja yang belum pake hati.. Sadis kan tu cowok ?

Iya, bisa dibilang gue sadis. Gue jahat. Gue …. seterah lah mau dibilang apa. Gue sendiri juga bingung kenapa bisa jadi salah satu orang yang kaya gitu. Menjadi ‘tersangka’ dari lagu Aku Cuma Punya Hati.. Entahlah.. 😐
Tulisan asal Pinoci yang…. Ahsudahlah..

Kategori: Remaja